oleh

Menarik! Penasihat Hukum Ade Yasin Ungkap Dugaan Permufakatan DPRD Kabupaten Bogor dengan KPK

LEMBANGPEDIA – Terjadi hal yang menarik yang terungkap di sidang dugaan korupsi Bupati Bogor nonaktif Ade Yasin dalam agenda mendengarkan keterangan terdakwa. 

Sidang dengan agenda keterangan terdakwa itu digelar hingga Senin (5/9/2022) malam di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung.

Penasihat hukum Ade Yasin, Dinalara Butar Butar mengungkap adanya permufakatan antara DPRD Kabupaten Bogor dengan salah satu petugas KPK.

Permufakatan itu diungkap berdasarkan catatan notulensi pertemuan dalam laptop milik terdakwa Maulana Adam Sekretaris Dinas PUPR Kabupaten Bogor yang dituangkan pada berita acara pemeriksaan (BAP).

Pertemuan tersebut dihadiri oleh Maulana Adam, Ketua DPRD Rudy Susmanto, anggota DPRD Usep Supratman, Sekretaris Daerah (Sekda) Burhanudin, Kepala Dinas Pendidikan Juanda Dimansyah, serta Kepala Dinas Kesehatan Mike Kaltarina.

“Dikonsultasikan Pokir (Pokok Pikiran) ke orang KPK, suami Kapolsek Babakan Madang. APH (aparat penegak hukum) sudah menunggu meminta bagian,” kata Dinalara membacakan ucapan Rudy Susmanto dalam pertemuan.

Pengungkapan adanya kolaborasi oleh Dinalara itu diawali pertanyaan Jaksa KPK kepada Maulana Adam mengenai adanya upaya penjegalan anggota dewan atas laporan keterangan pertanggungjawaban (LKPj) Bupati Bogor. 

Adam menyebutkan, pertemuan yang dinotulensikan itu bersifat mendadak. Saat itu ia diminta hadir oleh Sekda Burhanudin untuk menjelaskan masalah pokir di hadapan anggota DPRD Kabupaten Bogor. 

“Pertemuan membahas pokir, saya ditelepon oleh Pak Sekda, kita rapat, rapat dadakan. Saya hadir, ternyata di situ sudah ada Ketua Dewan, Pak Usep, Kadisdik, Kadinkes,” kata Adam. 

Menurutnya, pada pertemuan itu anggota dewan marah kepada eksekutif lantaran tak mendapat bagian untuk mengerjakan kegiatan pokir-pokir di wilayah Kabupaten Bogor. 

“Pernyataan Pak Sekda anggota dewan marah, pokirnya pada hilang. Tetap ada, tapi tidak hilang semua, mereka menginginkan yang mengerjakan pihak mereka. Kita menolak karena ranahnya ada di ULP (unit layanan pengadaan) bukan kita,” kata Adam.(RDN)

News Feed